Namanya Juga Perempuan

“Manusia itu emang nggak pernah puas.. Kayaknya adaaa aja kurangnya. Coba liat cewek, baju udah penuh satu lemari, tapi tetep berasa nggak punya baju.”

Sebenernya iya sih, manusia itu emang nggak pernah puas. Adaaa aja rasanya yang kurang. Apalagi kalo udah ngomongin keinginan cewek, list nya bisa jadi panjang karena yang dipengenin terlalu banyak. Baju, tas, sepatu, make up, cowok, calon suami (sorry melenceng), dan juga barang-barang lainnya. Anyway, ngomongin list barang-barang idaman cewek, gue jadi sedikit berkaca. Buat yang belom tau, ya gapapa sih. Cuma mau ngasih tau aja nih, gue itu lipstick junkie!

So, untuk menjawab votes yang gue buat beberapa hari yang lalu…

Puji dan syukur saya haturkan kepada Tuhan Y.M.E atas segala keragaman dan keunikan yang Ia ciptakan pada setiap manusia. Terutama perempuan. Gue merasa bersyukur karena tumbuh menjadi seorang cewek yang mengenal alat-alat make up sedari remaja dan doyan pake make up. Karena masih banyak temen-temen gue yang bingung sama fungsi masing-masing alat make up, bahkan yang sampe cuek banget nggak mau kena make up juga ada.

Nah, kalo buat cewek yang doyan dandan, walaupun alat make up nya udah cukup, tapi tetep rasanya selalu kurang! Misalnya, eye shadow. Udah beli yang satu palet isi 12 warna juga tetep rasanya ada warna yang kurang. Blush on, dari warna pucet, pink natural sampe pink medok, bahkan peach natural sampe peach medok juga rasanya kalo liat ada blush on lain yang lebih lucu pasti rasanya pengen beli. Kalo ditanya kenapa cuma bisa jawab “aduh, gemes banget habisnya!”. Ya, gitu deh kalo jadi cewek. Kalo bisa reimburse alat make up ke kantor, mungkin banyak yang ngantri! (ide bagus juga sih tapi….ada nggak ya kantor yang bisa reimburse make up?) Kalo gue pribadi, gue paling ga bisa liat yang namanya lipstick. Iya, lipstick. Yang bahasa Belandanya lippenstift, yang bahasa Indonesianya gincu. Hm, kenapa gue suka banget lipstick?

Yang pertama adalah karena gue selalu ngerasa pucet kalo nggak pake lipstick. Jadi gue lebih suka kalo di wajah gue ada warnanya biar nggak pucet. Nah, yang paling bagus di mana???? Di bibir dong ya pastinya… Yang kedua, kayak yang udah gue tulis tadi, cuma berdasarkan jawaban yang sebenernya-menurut-kaum-pria-bukan-alasan-kuat-tapi-buat-perempuan-itu-adalah-jawaban-mutlak-dan-harus-dibeli….

SOALNYA WARNANYA GEMES BANGET!

Ya! Gara-gara itu! Mulai dari jawaban gemes, gemesh, gemets, mesh, sampe jadi gumash. Nggak cuma itu sih sebenernya alesannya, tapi karena ngerasa “Ih! Warnanya lucu banget! Belom punya nih gue warna yang ini! *terus berimajinasi pake outfit kayak apa yang bisa cocok pake lipstick warna tertentu*” Hahahaha… Buat cowok-cowok yang pernah nemenin pacarnya belanja, pasti pernah deh denger statement kayak gini dari mulut pacarnya. Ya kaaannn?? Maafin kami-kami yah gaes! Kami cuma mau cantik yang ujung-ujungnya buat kalian juga, kok! LOL!

Anyway, kalo mau dibahas di sini satu persatu soal lipstick yang gue punya, post ini bakal jadi panjaaaaaaannnggg banget! Jadi, tunggu review lipstick gue di posts selanjutnya yaa!

See ya!

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s