Sehat Itu Beneran Mahal Harganya…

Kalau orang-orang bilang sehat itu mahal harganya, sekarang gue udah nggak bisa sok-sokan bilang “Iya ya?”. Soalnya gue udah mengalami sendiri dan ya, mahal banget…

Beberapa waktu yang lalu, kondisi badan gue sempet drop. Bahkan sampe harus dirawat di rumah sakit yang totalnya sampe 20 hari. Sebenernya nggak langsung 20 hari juga sih, tapi kalo dihitung-hitung gue sakit itu yaa kurang lebih sebulan lebih lah. Itu baru dirawatnya, kalo sakitnya, yaa kurang lebih udah setahun ini deh gue kena penyakit ISPA.

Masih ada beberapa orang yang masih belum tahu, ISPA itu apaan sih? ISPA itu adalah Infeksi Saluran Pernapasan Akut. Gejalanya? Macem-macem, dari batuk berminggu-minggu, demam naik turun, berat badan turun, sampai sesak nafas.

Ceritanya gini, berawal dari bulan Januari 2014, tepatnya pas banget lagi malam tahun baru gue mendadak meriang dan disertai dengan sesak napas. Setelah batuk yang nggak juga sembuh selama 3 bulan dan bolak balik ke dokter, akhirnya gue memutuskan untuk periksa ke Internis dan disitu ketauan kalau gue kena Bronkitis. Setelah dikasih obat antibiotik dkk, batuk dan demamnya nggak juga menghilang alias kembali lagi. Akhirnya gue mencari second opinion ke rumah sakit lain. Tapi kali ini gue langsung periksa ke Spesialis Paru. Setelah disuruh periksa ini itu (dahak, darah, Mantoux, IGRA, dan CT Scan), baru deh ketauan kalau ternyata gue ada TB Kelenjar. TB Kelenjar itu disebabkan oleh virus tubercolosis tapi dia menyerang kelenjar dan belum sampai ke paru. So, the good news is INI TIDAK MENULAR! (Horeeee!!!).

Setelah melakukan treatment yang udah masuk bulan ke 4 (supposed to be 9 bulan), gue mesti CT Scan lagi di bulan Agustus dan hasilnya paru gue bersih dan kelenjarnya mengecil. Karena ngerasa sehat-sehat aja, yaudah dong gue menjalankan aktivitas layaknya orang sehat pada umumnya. Jalan-jalan ke mall, kerja, hangout sama temen-temen yang udah lama nggak ketemu, dsb. Tapi, tiba-tiba masuk pertengahan September 2014, gue mulai ngerasa sesak napas disertai dengan batuk. Awalnya sih dikirain alergi kucing, tapi setelah tes TORCH ternyata hasilnya negatif. Jadi sama dokter cuma dikasih obat batuk aja. Waktu minum obat batuk itu, semua gejalanya mereda dan gue bisa beraktivitas seperti biasa lagi. Tapi, begitu obatnya habis, mendadak gue jadi sesak napas lagi. Bedanya kali ini lebih hebat! Karena rasanya kayak orang lagi berenang, udah capek tapi masih ada di tengah-tengah kolam dan masih harus berenang sampai ke pinggir. Kebayang dong kayak apa beratnya rasanya? Nah, makin siang kondisi badan justru makin drop. Sesak napas nggak berkurang, badan juga jadi demam, dan kalau dibawa jalan rasanya kayak muter semua. Lemesnyaaa bukan main!

Karena kondisi yang udah nggak memungkinkan buat kerja, akhirnya gue pun izin buat pulang cepet dan istirahat. Setelah 3 hari berjuang dengan demam yang naik turun, batuk yang nggak berhenti-berhenti, dan sesak napas yang semakin menjadi-jadi, akhirnya gue ke dokter dan TADAAAA!!! Ketika di rontgen, ternyata paru gue penuh flek yang berupa jamur. Alhasil gue harus dirawat karena paru gue sudah terinfeksi dengan Pneumonia. Pantesan aja sampe udah nggak bisa jalan dan udah nggak bisa ngomong (napas aja susah apalagi pake jalan sama ngomong kan). Gue masuk rumah sakit tanggal 13 Oktober 2014 dan dirawat selama 10 hari karena dokter mau lihat perkembangan dari antibiotik dan anti jamur.  Setelah 10 hari dan dirontgen ulang, gue boleh pulang. Tapi sesampainya di rumah, kondisi gue justru menurun. Bahkan kali ini batuknya lebih parah sampe muntah-muntah,  sampe nggak bisa bangun dari tempat tidur, jalan baru 5 langkah udah sesak napas, dan juga nggak bisa mandi sendiri di kamar mandi. Begitu jadwalnya buat kontrol dan ngeliat gue masih pakai kursi roda, dokter minta buat foto lagi. Setelah hasil foto keluar, ternyata jamurnya kembali seperti awal masuk rumah sakit dulu. Tanpa pikir panjang akhirnya si dokter minta gue buat dirawat lagi supaya dapet antibiotik infus karena antibiotik oralnya nggak mempan. Drop sih, sempet nangis karena ga pengen masuk rumah sakit lagi. Tapi yaaa mau gimana lagi? Pasrah ajalah biar sembuh..

Begitu masuk yang kedua, dokternya minta gue buat stay selama 10 hari (LAGI). Jadinya kalau ditotal gue dirawat di rumah sakit itu ya hampir sebulanlah. Dari nggak bisa ngapa-ngapain sampai akhirnya mati gaya sendiri ada di rumah sakit. Untungnya banyak dari temen-temen dan keluarga gue yang ngasih support dengan dateng jengukin sambil ngasih semangat. Terima kasih yaa, upah kalian besar di surga! 🙂

Pengalaman sakit gue ini kalau diceritain secara detail, mungkin akan jadi panjang banget dan yang baca mungkin juga jadi males ya. Tapi, yang jelas gue mencoba buat memetik hikmahnya aja. Iya, kita masih muda masih pengen jalan-jalan, hangout di luar sampe malem, mengesampingkan olahraga dan lebih milih buat makan berlemak. Efeknya emang nggak langsung dirasain, tapi begitu udah ngerasain, yang ada cuma nyesel kenapa kemarin-kemarin selagi masih fit nggak menjaga pola hidup. Yang jelas, semua cobaan itu pasti merupakan awal dari sesuatu yang lebih baik lagi. Jadi, saran gue, selagi masih sehat, jaga bener-bener pola hidup, terutama gaya hidup yang sukanya ngerokok, begadang, keluar malem, atau sejenisnya. Bukannya bener-bener nggak boleh sih, tapi jangan berlebihan karena badan kita punya batasan. Belum lagi, udara di Jakarta terutama udara malem itu jahatnya luar biasa. Kita nggak ada yang tau kayak apa badan kita ngelawan penyakit, tapi sekalinya drop yang namanya infeksi itu bisa kemana-mana.

So, be healthy! Yang namanya mencegah selalui lebih baik daripada mengobati 🙂

Advertisements

3 thoughts on “Sehat Itu Beneran Mahal Harganya…

  1. Wow, pengalamannya sama,persis banget sama aku..setelah didiagnosa tb kelenjar, sekarang kondisi bandanku juga makin gak karuan. Buat jalan aja susahnya setengah mati, bahkan buat ngomong aja napas sudah megap-megap. Btw, aku mau tanya…itu proses ijin kerjanya gimana yah? kan lumayan lama tuh sampe 3 minggu.

    Like

    1. Waktu aku sakit dulu memang kantor langsung menyarankan untuk ambil cuti aja. Dan karena memang aku sampai dirawat di RS jadi ada surat dokternya, kan. Untungnya kantorku pengertian dan bahkan minta aku silent email kantor supaya nggak kepikiran kerjaan hehe. Btw, sekarang udah sehat?

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s